Earth Hour, 13 Bandara Ikut Padamkan Lampu Selama 1 Jam

Posted on

Foto: 13 bandara AP I ikut memperingati Earth Hour (dok AP I)

Jakarta – Tiga belas bandara AP I turut serta dalam kampanye global Earth Hour 2019. Lampu bandara dipadamkan selama satu jam.

Earth Hour 2019 kembali digelar di seluruh dunia pada Sabtu (30/3) malam. Dalam rilis PT Angkasa Pura I kepada detikcom, Minggu (31/3/2019), AP I pun turut mendukung kegiatan Earth Hour.

Aksi ini dilakukan 13 bandara Angkasa Pura I dengan memadamkan lampu selama 60 menit mulai pukul 20.30 sampai 21.30 waktu setempat. Aksi kampanye global bertajuk ‘Switch Off Earth Hour 2019’ yang dilakukan AP I ini dipusatkan di Bandara Sultan Hasanuddin Makassar, dengan menggandeng Komunitas Earth Hour dan WWF-Indonesia.

Ketiga belas bandara tersebut yaitu Bandara Sultan Hasanuddin Makassar, Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali, Bandara Adisutjipto Yogyakarta, Bandara Jenderal Ahmad Yani Semarang, Bandara Adi Soemarmo Solo, dan Bandara Juanda Surabaya. Juga di Bandara Sam Ratulangi Manado, Bandara Syamsudin Noor Banjarmasin, Bandara Internasional Lombok, Bandara El Tari Kupang, Bandara Pattimura Ambon, Bandara SAMS Sepinggan Balikpapan, dan Bandara Frans Kaisiepo Biak.

“Aksi ini merupakan salah satu akad kami untuk ikut serta mengurangi pemanasan global dan efek perubahan iklim, serta mengajak komunitas dan masyarakat luas tolong-menolong mewujudkan lingkungan hidup yang lebih baik,” ujar Direktur Utama Angkasa Pura I Faik Fahmi.

Meskipun lampu dipadamkan selama 1 jam, tapi tidak mengganggu kegiatan operasional di ketiga belas bandara tersebut. Pelayanan di bandara pun tetap berlangsung normal.

“Kami memberikan apresiasi dan ucapan terima kasih kepada para pengguna jasa bandara, komunitas bandara, stakeholders terkait, serta masyarakat yang telah ikut ambil bab mendukung kegiatan ini. Secara keseluruhan, agresi ini tidak mengganggu acara operasional dan pelayanan di bandara-bandara tersebut,” tambah Faik Fahmi.

Dalam rangkaian Earth Hour 2019 ini, semenjak 18 Maret 2019 kemudian bandara-bandara AP I telah mengadakan banyak sekali kegiatan terkait agresi kepedulian terhadap lingkungan hidup. Kegiatan ini melibatkan karyawan, komunitas bandara, serta masyarakat sekitar.

Di Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali, Bandara Jenderal Ahmad Yani Semarang, Bandara Syamsudin Noor Banjarmasin, Bandara Sultan Hasanuddin Makassar, dan Bandara Juanda Surabaya misalnya, diadakan agresi rampok plastik, yaitu gerakan menukarkan kantong plastik yang dibawa pengguna jasa bandara dengan kantong kain yang lebih ramah lingkungan.

Plastik yang terkumpul nantinya akan dijadikan materi pembuatan ecobrick alias bata ramah lingkungan yang terbuat dari sampah plastik. Kegiatan membersihkan sampah di area objek wisata juga dilakukan, menyerupai Bandara Adisutjipto Yogyakarta yang melakukannya di Pantai Cangkring, Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali di Pantai Kuta, Bandara Sultan Hasanuddin Makassar di Pantai Samalona, dan Bandara Sam Ratulangi Manado di objek wisata Gunung Tumpa.

Selain itu, beberapa bandara melaksanakan gerakan bersih-bersih lingkungan bandara, pembuatan biopori, dan penanaman pohon, termasuk penanaman 24 ribu bibit bakau di daerah terminal gres Bandara Ahmad Yani Semarang. Diadakan pula penanaman terumbu karang di daerah Pulau Gili Nanggu di Lombok.


Sumber detik.com

Prambanan Trans bergerak dibidang Jasa Transportasi yang beroperasi di Yogyakarta. Berdiri sejak 2007 kami memiliki visi untuk menyediakan sewa mobil dengan Excellent Service untuk mewujudkan misi kami menjadi perusahaan Sewa Mobil Terbaik dan Terpercaya di Yogyakarta.
Untuk mewujudkan misi kami menjadi Sewa Mobil Terbaik dan Terpercaya di Yogyakarta, kami memiliki Tim yang terbaik. Staff Management yang profesional serta layanan pelanggan yang ramah siap melayani anda.
Prambanan Trans memiliki driver yang sudah terpilih melalui seleksi yang sangat ketat, keterampilan mengemudi handal, ramah, mengusai rute perjalanan dan memiliki wawasan pariwisata.